MENUJU MASA TUA


*1. Baki umur ini pendek,*
"selagi selera.....makanlah"
"selagi layak........pakailah"
"Selagi manfaat......belilah" 
"Selagi sihat.....mengembaralah
"Selagi lapang ... bersilaturahimlah
"Selagi boleh........bersedekah"
"Selagi mampu .... berjihadlah"
"Selagi bernyawa.. beribadahlah
*Nikmati hidup seadanya.* 

*2.* Dulu kita berusaha, utk memiliki. Kini waktunya untuk melepaskan harta, pangkat, anak, isteri semua akan kembali kepada-NYA. *Bahagia terletak pada keikhlasan.*

*3.* Sehari berlalu, umur berkurangan, berbuat baiklah dan sentiasa ingat Allah kerana *kita tidak tahu bila akan dipanggil.*

*4.* Hidup ini sangat singkat dalam sekejap kita mulai tua dan *pasti masuk KUBUR..*  Menyesal di dunia masih ada jalan, jangan menyesal dalam kubur tidak berguna lagi.

*5.* Jangan tengok ke atas, akan sentiasa merasa kurang, tengok ke bawah boleh merasa cukup dan syukuri apa adanya pasti bahagia. *Bersyukurlah..*

*6.* Yang terbaik adalah berbuat  baik, membantu orang lain, *Jangan  menyakiti, latih diri dgn berbaik sangka , agar sehat zahir batin.*

*7.* Kasih orang ibubapa tidak ada batas. Sedarlah, bila anak sakit, ibubapa bagai terhiris dan susah hati namun apabila  ibubapa sakit anak cuma tengok dan bertanya.
Anak-anak memakai wang ibubapa seperti kewajipan, tetapi ibubapa memakai wang anak, boleh bawa masalah. *Cukupilah diri sendiri jangan berharap pemberian anak.*

*8.* Rumah ibubapa adalah rumah anak, tetapi rumah anak bukanlah rumah ibubapa. *Sedarilah.* 

*9.* Ibubapa selalu mendoakan anak, tapi anak jarang  mendoakan ibubapa. Maka *beramallah kita dgn amal yg banyak, jangan bergantung kepada doa anak.*

*10.* Kebaikan dan keburukan sebagai ujian dan tidak akan berakhir sampai kita mati. *Hadapilah dgn syukur dan sabar.*                                                                                                                                                                               Kalau anak-anak sudah berkeluarga dan meninggalkan kita, giliran kita untuk kembali memikirkan diri kita sendiri . . .

*Renungan menjelang tua . . .*

*Bila kita tua* ...
Luangkan waktu bersama pasangan anda kerana salah seorang drpd kita akan pergi lebih dahulu dan yang masih hidup hanya mampu menyimpan kenangan yang indah.

*Bila kita tua* ... 
Akan tiba masanya mau berjalan ke pintu saja susah, sementara masih berkemampuan, jalan2 lah kebeberapa banyak tempat untuk mengingatkan
kan kita tentang kebesaran Allah, utk mengkagumi keindahan ciptaan NYA.

*Bila kita tua* ... 
Jangan susahkan  diri *memikirkan anak2 secara berlebihan*. 
Mereka akan mampu berusaha sendiri. 
Cuma tentukan hutang anda lunas sebelum meninggal dunia supaya mereka tidak menanggung beban yang anda tinggalkan.

*Bila kita tua* ... 
Terimalah penyakit apa adanya.  Kerana semua sama,  kaya atau miskin akan melalui proses yang sama, yaitu: lahir bayi, kanak2, dewasa, tua, sakit & mati.

"Selagi diberi kekuatan, berjihadlah di Jalan Allah mengikut kemampuan yang ada. Moga mendapat *rahmat dan keredhaan dari ALLAH.*

*Kata2 nasihat* ... 
"Cari kawan yg seperti cermin, kita gembira dia gembira, kita sedih dia ikut sedih. 

Selamat menikmati Masa Tua dengan Bahagia .....
Share:

1 comment:

  1. abam kie,,segmen belum habis..mana dtg pemenangnya? haha

    https://nasuha-itsmyessay.blogspot.com/2018/10/segmen-saya-nak-buku-free-by-cuya.html

    ReplyDelete

About Me

My photo
Abam Kie is currently teaching English at a secondary school in Kelantan. He likes to write a blog during his free time to relieve his stress after teaching rowdy but good-natured teenagers. When he is not at school, you can find him taking care of her growing daughters while reading some books, magazines and websites to equip himself with the latest TESL methodology.

Followers

Labels